FEIB UIN Antasari, FEIB IAI Darussalam Sign Memorandum of Agreement

Dean of Faculty of Economics and Islamic Business (FEIB) UIN Antasari and officials from IAI Darussalam signed a Memorandum of Agreement on Tuesday (11/02) in Banjarmasin City.

Dean Fathurrahman Azhari, and Haya Zabidi, FEIB IAI Darussalam Dean, signed the memorandum during a ceremony attended by members of the faculties as well as administrative staff from the faculty.

This agreement is designed to optimize outreach, increase engagement efforts, and promote synergy between the faculties, as well as officially recognize an ongoing partnership between the faculties and the service.

“We look forward to continuing this partnership with IAI Darussalam students, faculty and lectures,” said Fathurrahman Azhari.

Kurikulum Bermutu

Menyahuti berbagai dinamika dan kebutuhan masyarakat, tahun 2020 menjadi tahun reviu kurikulum di lingkungan UIN Antasari Banjarmasin.

Hal itu terungkap pada rapat koordinasi pimpinan FEBI (tea morning), Selasa (04/02) di Ruang Rapat Dekan FEBI UIN Antasari Banjarmasin.

Dekan Dr. H. Fathurrahman Azhari, MHI menegaskan pentingnya reviu kurikulum di lingkungan FEBI UIN Antasari Banjarmasin.

“Selain agenda penting lainnya, dalam konteks agenda besar universitas, tahun ini FEBI insya Allah akan terlibat pada workshop kurikulum dengan mengundang stakeholders dan pihak yang memiliki kompetensi di bidangnya,” ujar Dekan. 

Dekan mengharapkan, dengan menggandeng pihak terkait, kegiatan itu dapat menghasilkan kurikulum yang bermutu dan sesuai dengan kebutuhan masyarakat. 

Ekosistem Keuangan Berdaya Saing

Dekan FEBI Fathurrahman Azhari (paling kiri) mengikuti pertemuan tahhunan Industri Jasa Keuangan 2020 yang dilaksanakn OJK, Selasa (04/02) di Banjarmasin

Menurut data, kinerja industri keuangan di Kalsel sudah sangat baik pada tahun lalu. Padahal terdapat berbagai macam kendala dan tantangan. 

Hal ini terungkap pada pertemuan tahunan Industri Jasa Keuangan 2020 yang dihelat Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Regional IX Kalimantan, Selasa (04/02) di Banjarmasin.

Mengusung tema Ekosistem Keuangan Berdaya Saing untuk Pertumbuhan Berkualitas, pertemuan tidak hanya menyampaikan laporan kinerja jasa keuangan namun juga kebijakan strategis lainnya. Di antaranya, kebijakan OJK untuk mendorong perluasan dan pemanfaatan instrumen pembiayaan yang lebih variatif, sebagai alternatif pembiayaan proyek infrastruktur strategis di Indonesia.

Ketua Dewan Audit OJK Ahmad Hidayat mengungkapkan, tahun 2020 ini kinerja industri keuangan masih memiliki peluang pertumbuhan yang baik dengan adanya program pembangunan infrastruktur untuk bisa dengan cepat menghubungkan konektivitas antar daerah dan hilirisasi industri, yang tentunya bisa menumbuhkan UMKM guna mendukung pembangunan tersebut.

“Kami akan mendorong hadirnya berbagai macam industri dan meningkatkan pertumbuhan ekonomi di daerah,” ujar Hidayat.

Dekan FEBI Dr H Fathurrahman Azhari MHI yang turut diundang pada kegiatan tersebut, menegaskan pentingnya kegiatan untuk meningkatkan sinergitas dan kerjasama dalam meningkatkan ekosistem industri jasa keuangan, terutama bagi daerah di Kalimantan.

“Kita mengapresiasi kegiatan ini. Semoga tantangan dan peluang yang dihadapi ekosistem industri jasa keuangan dapat disikapi dengan tepat,” pungkas Fathurrahman. (MHM)

Kuliah Umum FEBI Ungkap Religiositas

Etika telah menjadi hal yang semakin penting dalam melakukan bisnis, khususnya sejak kebangkrutan berbagai perusahaan di dunia karena perbuatan yang tidak etis dalam praktek bisnis.

Hal itu disampaikan oleh Dr. Zaki Mubarak, SE, M.Si saat menyampaikan Kuliah Umum dalam rangka pembukaan perkuliahan semester genap Tahun Akademik 2019/2020, Senin (20/01) di Auditorium Mastur Jahri UIN Antasari Banjarmasin.

Dalam paparannya, Dosen FEBI UIN Antasari itu menyampaikan hasil temuan penelitiannya pada mahasiswa akuntansi di Indonesia. Ia menemukan, religiositas (kesalehan) intrinsik dan internal locus of control memiliki pengaruh positif terhadap pengambilan keputusan etis (ethical recognition dan ethical intention).

“Kemampuan mahasiswa untuk mengenali masalah etis berpengaruh terhadap kemampuan ethical judgement. Dan ethical judgement mahasiswa akuntansi di Indonesia berpengaruh terhadap ethical intention mereka,” ujar Zaki.

Menariknya, tambah doktor jebolan Victoria University itu, mahasiswi akuntansi memiliki tingkat kesalehan intrinsik yang lebih tinggi dibandingkan dengan mahasiswa akuntansi. Sementara mahasiswa akuntansi memiliki tingkat pengaruh teman yang lebih tinggi daripada mahasiswi akuntansi.

Sejalan dengan tema Kuliah Umum, Dekan FEBI Dr. H. Fathurrahman Azhari, M.HI dalam sambutannya menekankan pentingnya aspek kesalehan bagi seluruh civitas academica FEBI. Menurut Fathurrahman, kesalehan sejalan dengan visi FEBI. Kesalehan identik dengan akhlak yang merupakan identitas seorang muslim.

Oleh karena itu, menurut pakar Ushul Fiqih itu, kasus-kasus yang menciderai kesalehan adalah hal yang memalukan dan harus ditindak sesuai dengan aturan yang berlaku.

Agenda Fakultas

Selain itu, Dekan juga menyampaikan beberapa agenda yang dihadapi oleh fakultas pada tahun 2020. Agenda itu terdiri atas visitasi, reakreditasi, dan penambahan prodi-prodi di lingkungan FEBI.

“Tahun ini kita akan mengajukan akreditasi Program Studi Ekonomi Syariah. Sembari menunggu visitasi lapangan untuk Prodi Asuransi Syariah dan Prodi Perbankan Syariah,” tukas Dekan.

Untuk penambahan prodi, Dekan menyampaikan bahwa saat ini FEBI sedang menyusun kelengkapan syarat untuk membuka Prodi Akuntasi Syariah dan Prodi Manajemen Bisnis Syariah.

Dekan mengajak seluruh keluarga besar FEBI dapat mendukung kesuksesan agenda-agenda besar itu. (MHM)

FEBI Menuju Fakultas Hijau

Besarnya dampak penggunaan kertas dan tinta terhadap keberlanjutan lingkungan menjadi salah satu perhatian pimpinan FEBI. Salah satu langkah nyata perhatian itu adalah rencana FEBI mulai menerapkan kebijakan paperless office, yakni lingkungan kerja yang menghilangkan atau mengurangi secara signifikan penggunaan kertas.

Hal itu terungkap dalam Tea Morning yang dihadiri oleh unsur pimpinan FEBI, Selasa (21/01) di Ruang Rapat Dekan. Agenda rutin itu menjadi ajang pimpinan untuk mengevaluasi program kerja FEBI.

Dekan FEBI Dr. H. Fathurrahman Azhari M.HI menekankan, kebijakan paperless office ini akan dilakukan secara bertahap. Agar berjalan efektif, tentu diperlukan sosialisasi kepada mahasiswa, dosen dan pihak terkait.

“Semester depan kita menargetkan dapat menerapkan kebijakan ini secara penuh. Saat ini kita sudah mulai melakukan penyimpanan data, pengumuman dan hal terkait lain melalui format elektronik. Ini sebagai tindak lanjut arahan Dekan,” ungkap Wakil Dekan Bidang Akademik dan Kelembagaan Dr. Syaugi Mubarak Seff, M.A. (MHM)

FEBI Mengadakan Studium Generale Semester Ganjil TA. 2019/2020

Kamis, 22 Agustus 2019

Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam UIN Antasari Banjarmasin mengadakan Studium Generale Semester Ganjil Tahun Akademik 2019-2020. Dengan mengundang pembicara dari Pascasarjana UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta, Bapak Najib Kailani, Ph.D., acara berlangsung khidmat dan penuh sesak oleh mahasiswa. Bapak Najib Kailani menyampaikan perihal salah satu bagian dari Disertasi beliau, dengan tema “The Economic Theology of Urban Muslims in Contemporary Indonesia”, pak Najib menggugah pemikiran dan alam ide dari seluruh civitas akademika Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam UIN Antasari Banjarmasin mengenai antropologi ekonomi masyarakat. Hal ini menjadi batu loncatan baru dalam memahami ekonomi islam.

Prodi Ekonomi Syariah Mengadakan Simulasi Magang

Kamis, 22 Agustus 2019

Program Studi Ekonomi Syariah S1 Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam UIN Antasari Banjarmasin mengadakan Simulasi dan Laporan Akhir Praktik Kerja Lapangan atau Magang Mahasiswanya. setelah kurang lebih dilaksanakan selama 50 hari, maka mahasiswa semester 6 program studi Ekonomi Syariah UIN Antasari Banjarmasin melaksanakan laporan dan evaluasi akhir magang kepada dosen-dosen pembimbing laporan magangnya masing-masing. Setelah dibuka dan diarahkan oleh Ketua Program Studi Ekonomi Syariah, ibu Rohana Faridah, maka para mahasiswa melaporkan dan mempresentasikan laporannya kepada masing-masing dosen.

FEBI Mengadakan Pembinaan Keterampilan Keagamaan 2019

Kamis, 4 Juli 2019

Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam UIN Antasari Banjarmasin mengadakan program kegiatan tahunan yaitu Pembinaan Keterampilan Keagamaan tahun 2019 bagi Mahasiswa Semester 6. Mahasiswa yang telah menyelesaikan perkuliahan semester 6 maka pada semester 7 akan melaksanakan Kuliah Kerja Nyata atau KKN, program LKK atau Pembinaan Keterampilan Keagamaan ini adalah pembekalan bagi mereka yang ingin KKN, sehingga ini menjadi program wajib yang mesti dilaksanakan oleh Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam.
Dalam Pembinaan ini mahasiswa dilatih dan diajari mengenai Penyelenggaraan Jenazah dan Ceramah Agama. Dua hal ini yang dirasa paling diperlukan jika berada di tengah masyarakat.

FEBI Mengadakan Temu Alumni

Rabu, 24 April 2019

 

Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam mengadakan Temu Alumni Tahap Pertama tahun 2019. Pada bulan April 2019, setelah diadakannya Wisuda UIN Antasari Banjarmasin Tahap I tahun 2019, para pimpinan fakultas dan pengelola serta dosen mengadakan Temu Alumni sebagai bentuk Silaturahmi dan Pengeratan antar alumni. Sebagai bentuk dari perhatian dan pengawasan dari Fakultas terhadap Alumni dan membantu alumni dalam menghadapi dunia kerja, hal ini sangat diperlukan dan dirasa penting. Semoga terus ke depannya kegiatan seperti ini akan terus digalakan dan konsisten.