Rima: ”Di Masa Covid, Perkuliahan Perlu Perbaikan Etika”

Rima Maulida tampak akrab saat saya meminta wawancara via Whatsapp, pada 16 Oktober lalu. Putri pasangan Zainab dan Mulyadi ini bercerita dengan lugas tentang cita-cita dan harapannya dalam perkuliahan di masa pandemi. Di balik kerendahan hatinya, mahasiswi FEBI asal Barabai ini memperoleh banyak prestasi membanggakan. Berikut kutipan wawancaranya.

Baru-baru ini Anda mengikuti Lomba Essai Nasional dan mendapat juara. Boleh diceritakan?

Untuk lombanya dilaksanakan di IAIN Purwokerto. Waktu itu dapat juara II. Untuk persiapan lomba essay, (tentu dimulai dari) mencari-cari bahan referensi. Waktu itu saya ikut lombanya berkelompok sama kawan dari Fakultas Tarbiyah dan Keguruan (FTK) dan Fakultas Syariah. Setelah itu naskah essai kami kirim dan menunggu pengumuman. Sebenarnya setelahnya kami diundang buat hadir ke acara ngaji filsafat di kampus sana. Cuma kami gak berhadir ke sana soalnya waktu yang mepet.

Ada satu lomba lagi di tahun ini, lomba Karya Tulis Ilmiah (KTI). Kali ini lombanya saya berkelompok dengan kawan-kawan jurusan Ekonomi Syariah. KTI yang kami bahas mengenai pengaruh Corona terhadap pergerakan saham syariah. 

Dan kemarin sebenarnya sudah masuk 10 besar, namun lombanya dibatalkan karena Corona. 

Wah sayang sekali ya. Ada kiat-kiat khusus agar bisa berprestasi seperti seorang Rima?

Sebenarnya ada satu kata-kata motivasi dari Imam Syafi’i yang membuat saya terpacu untuk menjadi lebih baik. Kata-katanya kurang lebih seperti ini.

“Singa jika tak keluar dari sarangnya maka ia takkan mendapatkan makanan. begitupula dengan panah jika busurnya tidak pernah dilepaskan maka ia tidak akan pernah menemui sasaran”. 

Kata-kata Itu selalu terngiang, terlebih orang tua saya yang mengharapkan saya bisa menjadi anak yang baik dan saya pikir saya harus bisa menjadi baik menurut idealnya pandangan abah mama. 

Terlepas dari role mode yang harus selalu kita kagumi, yaitu Nabi Muhammad SAW.

Bisa dikatakan Orang Tua sangat berperan ya?

Inggih (iya, red), insha Allah, orang tua adalah support system buat saya.

Boleh tahu, bagaimana cara Rima menjaga semangat dan menyeimbangkan porsi kuliah dan organisasi?

Saya pikir cara saya bersemangat dengan selalu memikirkan hal-hal yang positif. Kata dosen interpersonal skill saya, kalau kita berpikiran selalu positif maka mempengaruhi juga ke kinerja otak kita. Jadi lebih rileks. 

Kalau masalah itu, biasanya saya timbang dulu mana yang lebih urgen. Selang seling aja waktu kuliah selesai, saya baru kembali ke organisasi.

Apa komentar Rima terkait perkuliahan pada masa Covid-19 ini? Ada saran?

Sebenarnya perkuliahan di era pandemi ini, sudah cukup efektif. Namun perlu kolaborasi antara pengajar dan penuntut ilmu. Diharap kedua pihak ini bisa lebih mengedepankan etika. Saling menunaikan hak dan kewajiban dan memprioritaskan perkuliahan di jam-jam yang sudah ditentukan. 

Kadang mahasiswa juga kebanyakan bisa aja ada yang culas. Semisal waktu pakai video conference (baik itu zoom/g-meet atau apa pun itu aplikasi yang sejenis) ada saja mahasiswa yang tidak menyimak mata kuliah, ada yang tidur, ada yang main game, ada juga yang sibuk sendiri. Wallahua’lam. 

Etikanya saja yang perlu diperbaiki. 

Untuk pembelajaran online ini, saya pikir sudah merupakan cara yang bijaksana dalam menyikapi pembelajaran di era pandemi ini.

Terakhir, ada pesan buat rekan-rekan mahasiswa?

Buat kawan-kawanku sekalian, semoga selalu dalam lindungan Allah. 

Saya berharap kawan-kawan lebih semangat dalam menggali potensi diri. percaya aja gak ada yang namanya kata tidak bisa, yang ada orang yang tidak mau mencoba. 

Semoga senantiasa sehat selalu.


IDENTITAS

Nama Lengkap          :Rima Maulida 

Tempat,Tanggal Lahir :Hulu Sungai Tengah, 29 Juni 2000 

PENDIDIKAN
2018-Sekarang            :Universitas Islam Negeri Antasari, S-1 Ekonomi Syariah 

2015-2018                   :SMAN 1 Barabai, Hulu Sungai Tengah 

2012-2015                   :SMP Negeri 2 Barabai, Hulu Sungai Tengah 

2006-2012                   :SDN 2 Barabai Darat, Hulu Sungai Tengah 

2005-2006                   :TK Kesuma, Hulu Sungai Tengah, Indonesia 

RIWAYAT ORGANISASI 

ANTASARI CENDEKIA, 2019–Sekarang 

BANUA CENDEKIA, 2019-Sekarang 

LPM ANALISA, 2019-Sekarang 

RUMAH ZAKAT, 2019-Sekarang 

DEMA FEBI, 2020-Sekarang. 

KARYATULIS 

Karya Tulis Ilmiah “Ekonomi vs Covid-19” Academia.edu, 2020 

Essay “Dampak Media Sosial Terhadap Minat Generasi Milenial Banjar dalam Mengaji Duduk Kepada Ulama”, 2020 

Buku Antologi Puisi “Mini Kata Mega Makna” Kekata Publisher, 2015. 

PRESTASI 

Juara II Lomba Essay Tingkat Nasional di IAIN Purwokerto, 2020 

Juara II Lomba Business Plan tingkat Kalimantan Selatan, 2020 

Juara I Debat Ilmiah tingkat Jurusan Ekonomi Syariah UINAntasari Banjarmasin, 2019 

Juara II Business Plan tingkat Jurusan Ekonomi Syariah UIN Antasari Banjarmasin, 2019 

Top 10 National Business Plan Competition Universitas Lambung Mangkurat, 2019 

Top 10 Volunteer ULM Mengajar 2019

Juara III Debat Ilmiah tingkat Jurusan Ekonomi Syariah UIN Antasari Banjarmasin, 2019 

Juara II Debat Ilmiah tingkat Jurusan Ekonomi Syariah UIN Antasari Banjarmasin, 2018 

1000 Penyair Terpilih Kekata Publisher, 2015.

HOBI

Menulis, Membaca, Traveling dan mencoba hal yang baru.

MOTTO HIDUP: 

“Jika kesempatan tidak pernah datang, maka buatlah. Apabila kesempatan itu datang, maka lakukanlah. Dan apabila kesempatan itu sudah didapat maka bersyukurlah.” 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *