Berkat Keseriusan, Dahlia Raih IPK Tertinggi

Dahlia berhasil meraih IPK 3,81. Tidak ayal, ia ditahbiskan sebagai wisudawan terbaik FEBI pada wisuda Sarjana ke-69 UIN Antasari (7/11). Gadis asal Banjarmasin ini bersyukur kuliah di FEBI. Pasalnya, ia mempelajari dua hal sekaligus, ekonomi Syariah dan ekonomi konvensional. Simak perbincangannya dengan kami.

Boleh diceritakan bagaimana perasaaan saat awal diberitahu sebagai sarjana dengan IPK tertinggi dari FEBI? 

Perasaannya bersyukur karena Allah mengabulkan doa yang memang ada di list waktu awal kuliah dan bahagia karena bisa membanggakan kedua orangtua dengan mendapatkan IPK yang bisa membawa untuk mewakili FEBI pada wisuda lalu. 

Wah luar biasa. Jadi memang sudah ditargetkan dari awal ya. Apakah memang sudah sejak seperti itu sejak sebelum kuliah atau ada latarbelakang yang lainnya?

Saya masih ingat betul waktu semester 1 Pusat Pengembangan Bahasa (PPB) Bahasa Arab, dosennya bilang seperti ini, “List apa yang ingin ditargetkan letakkan di tempat yang biasa terlihat, misalkan di dinding kamar atau di wallpaper handphone/hp”. 

“List apa yang ingin ditargetkan letakkan di tempat yang biasa terlihat, misalkan di dinding kamar atau di wallpaper handphone/hp”

Sejak saat itu saya bikin target dengan membuat wallpaper di hp untuk beranda dan dikunci layar yang salah satunya IPK 3,80. Dan alhamdulillahnya Allah kasih lebih 0,01 jadi 3,81. Dan sebelumnya waktu memilih untuk menempuh pendidikan lagi ke jenjang S-1 memang ingin serius dan memberikan yang terbaik untuk kedua orangtua.

Target ada untuk memberikan arah dan tujuan; bisa mengevaluasi diri apabila masih ada yang belum tercapai atau ada beberapa yang sudah tercapai.

Kelihatannya hubungan Dahlia dgn orang tua sangat dekat. Boleh diceritakan latar belakang keluarga Dahlia?

Mama dan bapak pedagang perhiasan perak di Pasar Pekauman Banjarmasin. Setiap orang tua tentunya ingin memberikan yang terbaik kepada anaknya. Ketika bapak dan mama bukan dari lulusan S-1, beliau ingin melihat anaknya sukses dan meneruskan pendidikan lagi dari SMK ke jenjang S-1. Sehingga apabila jadi pedagang bisa mengaplikasikan pengetahuannya dengan baik; mengelola keuangan dengan dasar-dasar yang sudah diketahui di bangku perkuliahan. Dan jika bekerja di instansi pemerintahan atau swasta bisa mengubah latar belakang dari pedagang tadi.

Jadi ortu masih memberi kebebasan karir ya setelah lulus ini. Ada target melanjutkan pendidikan, atau target lainnya?

Inggih (iya, red). Dari ortu memberikan kebebasan dalam berkarir. Target untuk studi lanjut ada karena ingin sekali meraih gelar M.Ak (Magister Akuntansi).

Memang suka akuntansi sejak dulu ya?

Inggih, dari SMK sudah jurusan akuntansi.

Skripsi lalu juga tentang akuntansi?

Skripsi justru tentang zakat profesi. Awalnya ingin menggabungkan antara zakat profesi dengan pajak penghasilan tapi lebih difokuskan ke zakat profesi sehingga judulnya ‘Implementasi Zakat Profesi Pegawai Negeri Sipil di Kantor Wilayah Kementerian Agama Provinsi Kalimantan Selatan’.

Boleh tahu, apa tantangan terberat selama kuliah lalu, dan gimana melaluinya?

Tantangan waktu semasa kuliah pada saat awal pemilihan lokasi pada judul skripsi, karena yang diteliti terkait pajak penghasilan. Sementara Kantor DJPBN Prov. Kalsel tdk bersedia karena mereka merasa yang diteliti terlalu privat. Jadi selama sekitar satu minggu memilih dan memfokuskan ke zakat profesi dengan memilih lokasi Kanwil Kemenag. Sebab Kanwil Kemenag tentunya menjadi contoh dalam penerapan zakat profesi.

Adakah kesan menarik selama kuliah di FEBI dan pesan buat rekan-rekan mahasiswa?

Kesan yang menarik selama kuliah di FEBI tentunya tidak hanya ekonomi konvensional yang dipelajari tetapi kita mendapatkan dua ilmu sekaligus yaitu konvensional dan Syariah. Bisa memilah yang mana konven yang mana syariah yang dilandaskan Alquran dan Hadis. 

Selain itu dosen pembimbing akademik sekaligus dosen pembimbing I skripsi, yaitu Bapa Dr. Syaugi, S.Ag., M.A dari awal semester waktu minta tanda tangan di Kartu Rencana Studi (KRS) menanyakan berapa IP, dan saya jawab 3,88. Lalu beliau bilang, pertahankan. Kemudian pada saat semester 6 meminta tanda tangan di Kartu Hasil Studi (KHS), beliau menanyakan kembali IPK dan beliau bilang pertahankan. Kata beliau, “Siapa tau jadi yang terbaik pada saat wisuda”.

Dan ternyata, alhamdulillah, sekarang bisa jadi yang terbaik untuk mewakili FEBI. 

Pesan untuk mahasiswa/i Jangan pernah menyerah, terus berusaha, berdoa dan jangan lupa meminta doa kepda orang tua. 

“Kamu tidak pernah tahu usaha ke berapa yang akan berhasil, seperti kamu tidak pernah tahu doa mana yang akan dikabulkan. Keduanya sama. Maka, perbanyaklah”

“Kamu tidak pernah tahu usaha ke berapa yang akan berhasil, seperti kamu tidak pernah tahu doa mana yang akan dikabulkan. Keduanya sama. Maka, perbanyaklah”

Dahlia

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *