Industri Halal Jawab Kebutuhan Muslim Kelas Menengah

Salah satu dosen FEBI UIN Antasari, Rimayanti, menjadi narasumber pada Konferensi Internasional Islamic Cosmopolitanism : Doctrine, Praxis, and Paradox (15-16 November 2018), di Banjarmasin. Rimayanti mengangkat paper dengan judul Halal Industry and Middle-Class Muslim: Oppurtunities and Challenges.

Rima begitu sapaanya, menjelaskan bahwa muslim kelas menengah dengan corak pemahaman Islam yang cenderung kosmopolit memerlukan sarana pemenuhan gaya hidup sekaligus juga pemenuhan hasrat spiritualnya. Industri halal dianggap sebagai industri yang mampu menjawab keinginan ini.

Oleh karena itu, ujar Rima, memahami dan memetakan peluang dan tantangan industri halal menjadi penting untuk menjamin keberlangsungan hidup industri halal itu sendiri, bagaimana ia dapat memanfaatkan boomingnya kelas menengah muslim agar tidak tergilas oleh pemain lama.

Dosen muda ini memetakan karakteristik muslim kelas menengah, serta peluang dan tantangan dari industri halal. “Karakter muslim kelas menengah Indonesia terbagi menjadi 4 kategori, yaitu apathist, rationalist, conformist, dan universalist. Sementara dari sisi peluang, industri halal punya pangsa pasar yang besar berkaitan dengan jumlah penduduk muslim dunia dan khususnya Indonesia,” ucap Rima.

Di sisi lain, lanjutnya, pengembangan industri dari sisi skala produksi, teknologi, permodalan, hingga perlunya
―good will‖ antar sesama pelaku industri halal dan dengan pemerintah masih menjadi rintangan utama bagi industri halal untuk dapat mengembangkan bisnis.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *