Muhammad Hikam

Muhammad Hikam, lahir hari Sabtu di Banjarmasin, Kalimantan Selatan, 16 Juni 1984 atau 16 Ramadan 1404. Pendidikan dasarnya berawal dari SDN Kebun Bunga 3 Banjarmasin. Terdorong cerita seru kakak kandungnya yang sekolah di pesantren, ia menimba ilmu di Pondok Pesantren “Manbaul Ulum” asuhan KH. M. Mukeri Gawith, MA (Alm). Dua tahun di sana, ayahndanya memintanya melanjutkan studi di Pondok Pesantren al-Istiqamah Banjarmasin asuhan Prof. Dr. KH. A. Hafiz Anshary, M.A. Setelah menyelesaikan tingkat SMP/MTs, ia sempat gamang melanjutkan studi ke Gontor atau Madrasah Aliah Keagamaan Negeri (MAKN) Martapura. Alasan mengikuti pengajian kitab kuning klasik, membawanya memilih Kota Serambi Mekah: Martapura.

Setelah menyelesaikan tingkat MA/MAN di MAKN pada tahun 2002, anak ke-6 dari pasangan H. Masrun Amberi (Alm) dan Hj. Siti Barkiah meneruskan pencarian ilmu di Universitas Al-Azhar, Cairo, seperti cita-cita ayahnya yang tidak terwujud di kala muda. Di Mesir, ia sempat “mengaji duduk” pada beberapa guru, seperti Syekh Abdul Lathif Abdul Shamad, Syekh Ali Jum’ah, Syekh Ali Husein, Habib Ahmad Assegaf, Habib Zeid bin Abdurrahman bin Yahya dan yang lainnya. Di Mesir, penyuka kajian klasik Islam ini menyelesaikan studi selama lima tahun, selesai pada 2008—molor setahun karena bolos ujian karena harus menunaikan haji. Pulang dari Mesir, ia sempat diminta mengajar di SMPIT Ukhuwah dan Ponpes Manbaul Ulum.

Pada tahun 2010, ayah yang kini dianugerahi sepasang putra dan putri, melanjutkan studi S2 di Sekolah Pascasarjana UIN Syarif Hidayatullah Jakarta. Selesai menyelesaikan S2 pada tahun 2012, ia diterima sebagai tenaga pengajar di Fakultas Syariah IAIN Antasari dan ditempatkan pada Subbagian Humas IAIN Antasari hingga tahun 2016. Sejak Januari 2017, dia diangkat menjadi Dosen Tetap Bukan PNS pada Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam IAIN Antasari dan ditempatkan sebagai staf di Project Implementation Unit (PIU) IAIN Antasari (sekarang UIN Antasari).

Sejak menjadi dosen pada tahun 2012, suami Yulia Hairina rutin berbagi ilmu-ilmu yang berkaitan dengan disiplin Ekonomi Syariah. Selain itu, dia diminta mengajari lmu-ilmu keislaman di beberapa perguruan tinggi lain.

Penelitian, publikasi, dan seminar ilmiah yang dilakukan sejak selesai mengikuti pendidikan S2, lebih focus pada bidang Islamic Public Finance, sesuai dengan keilmuan yang digeluti dalam penelitian tesis, diantaranya:

  1. 2012, Pemikiran Ekonomi Politik al-Shaybani (Buku, diterbitkan Gaung Persada Jakarta);
  2. 2015, Melawan Pengangguran (Jurnal al-Taradhi IAIN Antasari Banjarmasin);
  3. 2016, Menguji Kinerja Perbankan Syariah: Penerapan Indeks Maqashid Syariah pada Bank Kalsel Syariah (Penelitian IAIN Antasari).