Tara Prihatin Perkembangan Bahasa di Kalangan Anak Muda

Kali ini kita berbincang dengan salah satu mahasiswi FEBI berprestasi. Namanya Tara Amalia Diandra. Beberapa waktu yang lalu, mahasiswi angkatan 2019-2020 ini berhasil menyabet prestasi membanggakan sebagai Juara 2 Duta Bahasa Kalimantan Selatan Tahun 2021. Simak perbincangan kami bersamanya.

Mengapa Anda tertarik mengikuti lomba duta bahasa? Ada hambatan apa saja?

Mengapa tertarik mengikuti lomba duta bahasa Kalsel? Yaitu karena sejak kecil saya merasa bahwa minat dan bakat saya ada pada bidang linguistik. Saya suka menulis, membaca sastra, dan selalu bersemangat mempelajari bahasa asing. Pekerjaan orangtua yang terus berpindah dari satu wilayah ke wilayah lain pun turut membuat saya mau tidak mau harus beradaptasi dengan bahasa daerah masyarakat setempat. Singkatnya, karena didorong oleh minat, bakat, dan pengalaman berpindah-pindah tempat tinggal tersebut itulah, saya terbentuk menjadi sosok yang sangat menyukai ilmu linguistik, dimana bahasa adalah objek utama di dalamnya. Sehingga suatu kebanggan tersendiri, apabila saya dapat berkontribusi dalam bidang yang gemari tersebut. Ada ungkapan di tengah masyarakat kita, bahwa bekerja dalam bidang yang disukai, akan membuat seseorang jauh lebih puas dan bahagia. Itulah hal yang ingin saya capai ketika mendaftar dalam lomba Duta Bahasa Kalsel.

Untuk hambatan sendiri, secara pribadi saya merasa hambatan terbesar saya adalah pada bahasa daerah. Mengingat saya bukan berasal dari Kalimantan Selatan dan baru 2 tahun menempuh pendidikan di Banjarmasin, saya merasa pada poin ini dapat menjadi suatu kelemahan bagi saya dibandingkan peserta-peserta yang lain. Akan tetapi, saya yakin hambatan apapun pasti memiliki solusi. Saya atasi hambatan tersebut dengan cara belajar lebih giat dan berlatih berbicara dan membaca dongeng-dongeng berbahasa Banjar sebelum masa karantina.

Menurut Anda, apa faktor keberhasilan Anda dalam mengikuti lomba ini?

Menurut saya faktor utama dalam setiap keberhasilan saya adalah do’a orangtua dan campur tangan Allah swt. Akan tetapi hal-hal tersebut juga turut diiringi dengan usaha yang saya lakukan. Dalam lomba ini saya sudah menanamkan dalam diri saya sendiri sejak awal bahwa saya layak, pantas, dan pasti bisa mendapatkan tujuan saya. Singkatnya, saya tidak memiliki keraguan sedikitpun akan diri saya sendiri. Ketidakraguan tersebut membuat saya begitu percaya diri dalam setiap tahap dan tes yang diberikan.

Selain hal yang sudah saya sebutkan sebelumnya, saya rasa faktor lain yang menjadi penentu keberhasilan saya adalah bagaimana saya berusaha tampil dan menunjukkan apa adanya diri saya selama masa karantina. Saya mengerti bahwa attitude adalah salah satu poin yang akan diperhatikan oleh panitia dan dewan juri, akan tetapi saya berkeyakinan saat itu bahwa saya tidak perlu menjadi orang lain hanya agar sesuai dengan cerminan pribadi yang baik atau ideal menurut versi orang lain.

Apakah ada tugas tertentu setelah dinobatkan sebagai juara 2 duta bahasa?

Tugas sebagai seorang duta bahasa antara lain saya harus menjalankan program kerja dari Balai Bahasa Kalsel, setidaknya selama 1 (satu) tahun masa jabatan. Selain program kerja dari Balai Bahasa Kalsel, tugas saya yang lainnya adalah menjalalankan krida bahasa atau proposal kebahasaan yang telah kami buat sebagai salah satu syarat lolos ketika babak penentuan 20 besar maupun penentuan 5 besar dalam pemilihan Duta Bahasa Kalsel. Semua program yang akan dijalan tersebut memiliki tujuan yang sama yaitu untuk pemartabatan bahasa indonesia di tengah masyarakat, khususnya di wilayah Kalimantan Selatan. Dalam waktu dekat ini, tugas kami semua adalah membantu persiapan dan segala hal yang dibutuhkan oleh juara 1 Duta Bahasa Kalsel yang akan menjadi wakil Kalimantan Selatan ke tingkat nasional bulan Agustus ini. Ya, benar sekali, kami bekerja sebagai tim. Gelar juara 1, 2, dan seterusnya bukanlah menjadi pembeda dalam porsi pekerjaan sebab semua yang telah terpilih menjadi bagian dari 20 besar finalis Duta Bahasa Kalsel memiliki tugas untuk mempersiapkan wakil kita ke tingkat nasional dengan sebaik mungkin.

Bagaimana pandangan Anda terkait perkembangan bahasa di kalangan anak muda, terutama di FEBI?

Sejujurnya perkembangan bahasa di kalangan anak muda kita saat ini membuat saya prihatin. Pergeseran eksistensi bahasa Indonesia oleh bahasa asing yang disebabkan oleh kecenderungan generasi muda yang menganggap bahwa penggunaan bahasa asing merupakan sesuatu yang dinilai lebih tinggi tingkat intelektualitasnya. Sementara penggunaan bahasa Indonesia justru dianggap sebagai sesuatu yang terlalu kaku dan kuno, hal tersebut membuat saya cukup miris.

Pernyataan saya sebelumnya bukanlah bentuk penentangan akan penggunaan bahasa asing, bahkan sejujurnya saya pun sangat suka mempelajari bahasa milik negara lain, terutama bahasa Inggris yang kerap kali menjadi persyaratan penerimaan pekerja di era globalisasi ini. Akan tetapi, penempatan penggunaan bahasa-bahasa tersebut perlu untuk dikritisi lebih lanjut. Sebagai orang Indonesia dan calon penerus bangsa ini, saya merasa bahwa sudah seharusnya kita-para generasi muda lebih bangga menggunakan bahasa Indonesia.

Sementara itu, perkembangan bahasa di kalangan mahasiswa FEBI sendiri menurut saya cukup seimbang (balance). Sejak 2 tahun yang lalu saya menempuh pendidikan di FEBI, saya melihat banyak mahasiswa FEBI yang tahu bagaimana cara menempatkan penggunaan bahasa. Mereka tahu kapan saatnya menggunakan bahasa Indonesia dan kapan saatnya menggunakan bahasa Banjar sebagai bahasa daerah. Tidak sedikit pula mahasiswa FEBI yang memiliki kemampuan bahasa asing , yang tidak kalah dengan mahasiswa jurusan bahasa tersebut. Hal ini membuat saya bangga berada dan belajar di FEBI.

Apa dan siapa saja yang menyokong prestasi Anda?

Yang pertama tentu saja orangtua. Berkat orangtua, sejak kecil saya memiliki akses yang mendukung atau menyokong berbagai prestasi yang telah saya dapatkan. Orangtua saya mendidik dengan keras, akan tetapi memberi kebebasan kepada setiap anak-anaknya untuk menjadi apa dan seperti apa yang mereka mau. Saya beruntung lahir menjadi anak orangtua saya, karena saya bisa mendapatkan berbagai akses dan penunjang bakat dan minat saya sejak kecil.

Kedua, penyokong prestasi saya adalah lingkungan pergaulan dan komunitas yang saya ikuti. Mereka adalah kumpulan orang-orang hebat yang membuat saya banyak belajar dan berperan dalam membentuk identitas diri saya saat ini. Misalnya, saya semakin menyukai mempelajari bahasa sejak bergabung dalam komunitas jurnalistik. Saya belajar sastra dan segala hal terkait bahasa, selain dari buku juga dari komunitas tersebut.

Apa harapannya ke fakultas, dosen dan universitas?

Harapan saya ke depannya sebagai seorang Duta Bahasa Kalsel adalah agar setiap pihak, baik itu dosen, karyawan, maupun mahasiswa di UIN Antasari Banjarmasin dapat turut serta membantu pemartabatan bahasa Indonesia. Setidaknya memulai dari diri sendiri, dimana saya pribadi berharap semua pihak tersebut mengutamakan bahasa Indonesia, melestastikan bahasa daerah, dan menguasai bahasa asing. Sebagai civitas akademika, saya harap kita semua mampu memberi contoh atau teladan yang baik bagi masyarakat, setidaknya untuk orang-orang di sekitar kita sendiri.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *