KESAKRALAN KALIMAT INSYAALLAH

Oleh: Muhammad Qamaruddin

 

وَلَا تَقُولَنَّ لِشَا۟ىْءٍ إِنِّى فَاعِلٌ ذَٰلِكَ غَدًا( )اِلَّآ اَنْ يَّشَاۤءَ اللّٰهُ ۖوَاذْكُرْ رَّبَّكَ اِذَا نَسِيْتَ وَقُلْ عَسٰٓى اَنْ يَّهْدِيَنِ رَبِّيْ لِاَقْرَبَ مِنْ هٰذَا رَشَدً

Dan jangan sekali-kali kamu mengatakan tentang sesuatu: ‘sesungguhnya Aku akan mengerjakan ini besok pagi’. Kecuali (dengan menyebut): ‘Insya Allah, dan ingatlah kepada Tuhanmu jika kamu lupa dan katakanlah ‘mudah-mudahan Tuhanmu akan memberiku petunjuk kepada yang lebih dekat kebenarannya dari pada ini.

(Q.S. Al-Kahfi [18]: 23-24)

 

Ada sebuah cerita menarik dari Nasruddin bin Hoja, yang bisa kita petik hikmahnya. Suatu hari ia membawa kain kepada tukang jahit untuk dibuatkan baju (gamis). Tukang jahit itu berkata kepada Nasruddin, “datanglah dua minggu lagi, Insya Allah sudah selesai. Dua minggu kemudian, Nasruddin datang lagi kepada tukang jahit tersebut. Ternyata, baju yang ia harap bisa diambil belum juga selesai. Tukang jahit itu pun berkata, “Saya masih memerlukan satu minggu lagi. Insya Allah sudah selesai”. Satu minggu berikutnya, dengan harap-harap cemas, Nasruddin datang lagi kepada tukang jahit tersebut. Sayangnya, baju yang diimpikan tak kunjung pula selesai. Walaupun ada perasaan tidak enak, tukang jahit itu kembali berkata kepada Nasruddin, “datanglah besok, Insya Allah sudah selesai. Saya janji”. Karena saking jengkelnya, Nasruddin pun berkata kepadanya, “sebenarnya berapa lama kamu bisa menyelesaikan baju itu seandainya Tuhan tidak ikut campur?”.

Apabila kita renungi kisah humor yang ada di atas, terdapat hikmah yang bisa kita ambil, khususnya hal yang berhubungan dengan kalimat Insya Allah. Apabila kita mencermati dalam petikan cerita tersebut, tentunya hati kita akan miris. Sebegitu rendahkah kalimat Insya Allah, sehingga ia bisa kita jadikan alasan untuk menunda janji yang kita buat? Atau bahkan untuk menghindari janji yang sebenarnya enggan untuk kita tepati?

Apabila kita merenungi dengan seksama, kalimat Insya Allah mempunyai makna yang sangat dalam. Kalimat ini pun menjadi pembeda di antara seorang muslim dengan penganut agama lainnya. Simbolisasi suci yang melekat pada seorang muslim sejati. Kalimat ini pun menjadi bukti kerendahan hati terhadap Sang Kholiq dalam berbuat sesuatu. Tak ada kesombongan diri, karena semuanya tunduk kepada kehendakNya.

Banyak hal yang menyimpang telah terjadi di masyarakat luas dalam memahami kalimat Insya Allah. Baik dari segi pemahaman, maupun pemakaian. Hal ini berakibat pengertian kalimat Insya Allah menjadi jauh dari makna sebenarnya. Ironisnya, kalimat ini sering diselewengkan sebagai alasan untuk menunda pekerjaan, atau bahkan untuk keengganan dalam mengerjakan sesuatu yang telah dijanjikan. Banyak lagi pengertian yang menyimpang dari kalimat Insya Allah. Tentunya kita tidak mau generasi penerus kita salah dalam memahaminya. Sebelum pemahaman yang salah ini semakin mengakar kuat, perlulah lagi kita mengkaji kembali makna sebenarnya kalimat Insya Allah. Sehingga ke depannya, tidak ada lagi orang yang dengan sengaja mempermainkan kalimat suci ini.

 

Hakikat Insya Allah

Dalam kamus Al Munawwir, kalimat Insya Allah secara bahasa bermakna ‘apabila Allah menghendaki’. Sedangkan Syaikh Mutawalli asy-Sya’raawi dalam bukunya Anta tas’al wal Islam Yajib mengartikannya segala sesuatu yang menyangkut “nanti atau besok”, termasuk dalam pengertian “akan datang”. Selama menyangkut “akan datang”, manusia tidak dapat memastikan kecuali bila dikehendaki Allah. Beliau menambahkan, sesuatu yang menyangkut akan datang mencakup lima unsur yaitu, pelaku (subjek), yang diperlakukan (objek), waktu dan tempat kejadian, sebab musabab, dan kekuatan dan kemampuan yang diperlukan untuk pelaksanaannya.

Pada dasarnya, kalimat Insya Allah adalah sebuah komitmen seorang muslim untuk menyerahkan segala sesuatu itu kepada Allah. Sebesar apapun keyakinan kita untuk menepati sebuah janji, melaksanakan suatu perbuatan, dan keinginan di masa yang akan datang, tetaplah semuanya kita kembalikan kepada Allah. Kalimat ini mempunyai pernyataan tertinggi dari seorang manusia dalam mengerjakan sesuatu. Sekeras apapun kita melakukan suatu usaha, tetaplah hasil akhir kita kembalikan kepada Allah. Sungguh, apabila kita menghayati kalimat suci ini, kita akan merasa bahwa Allah selalu beserta kita, menyertai kita dalam setiap langkah usaha. Tak ada kesombongan bahwa sesuatu yang kita yakini bisa terjadi sesuai dengan keinginan kita.

Misalnya, pada suatu ketika kita telah berjanji untuk menghadiri sebuah acara. Saat mengadakan perjanjian, kita meyakini bisa menghadiri acara tersebut. Namun di hari di adakannya acara, bisa jadi kita sakit, mobil kita mogok, cuaca buruk, dan lain sebagainya. Mau tak mau kita harus membatalkan perjanjian yang telah kita buat. Maka akhirnya kita tidak bisa menepati janji. Oleh karena itu, kita tak mempunyai daya untuk menentukan hal-hal yang terjadi di masa yang akan datang. Semuanya tergantung kepada Allah.

Dalam kasus di atas, seyogyanya kita menggunakan kalimat Insya Allah, jika Allah menghendaki. Inilah konteks yang benar. Kita telah berusaha untuk menepati janji tersebut. Kita telah berupaya semaksimal mungkin untuk memenuhi komitmen kita menghadiri acara. Namun ketika ada hal yang menghalanginya, maka itu telah berada di luar kemampuan kita. Jelasnya, Allah tidak mengizinkan atau Allah tidak menghendaki. Dalam hal ini, kita tidak bisa disebut tidak komitmen, karena semua usaha kembali kepada Allah.

Bahkan Nabi Muhammad telah ditegur oleh Allah ketika beliau tidak mengucapkan Insya Allah terlebih dahulu ketika berjanji. Dalam suatu riwayat, beliau pernah ditanya oleh seorang delegasi Quraisy. Ketika itu ia bertanya kepada Rasul tentang tiga hal, pertama, tentang sekelompok pemuda pada zaman dahulu dan apa yang terjadi kepada mereka, kedua, tentang seorang pengembara, dan ketiga, tentang ruh. Setelah mendengar pertanyaaan tersebut, seketika itu juga Nabi Muhammad menjawab, “besok aku akan menjawab semua pertanyaan itu (tanpa mengucapkan kalimat insya Allah).

Biasanya, wahyu akan datang ketika nabi membutuhkannya. Namun entah kenapa kali ini wahyu yang diharapkan tak kunjung datang. Padahal beliau begitu membutuhkan wahyu tersebut. Satu hari berlalu, dua hari berlalu, seminggu berlalu, sampai pada hari kelima belas pun, tak ada tanda-tanda Jibril datang untuk menyampaikan wahyu. Dengan kejadian ini, kaum Quraisy pun menjadi yakin bahwa Muhammad hanyalah seorang gila yang ingin menyampaikan agama baru yang tidak jelas. Tentu saja hal ini membuat Nabi Muhammad bersedih.

Tak lama setelah itu, akhirnya Jibril pun datang menyampaikan wahyu, seraya menegur nabi untuk tidak memastikan sesuatu di masa akan datang kecuali atas izin Allah, atau jika Allah menghendaki (Insya Allah). Atas pertanyaan delegasi Quraisy tersebut, turunlah ayat perihal pemuda-pemuda pada zaman dahulu (QS. al-Kahfi [18]: 9-26), tentang seorang pengembara (QS. al-Kahfi [18]: 83-101), serta tentang ruh (QS. al-Israa’ [17]: 85).

 

Betapa Sakralnya Kalimat Insya Allah

Sungguh sangat disayangkan, penggunaan kalimat yang begitu sarat makna ini dewasa ini jauh dari makna yang sebenarnya. Banyak terjadi penyelewengan-penyelewengan yang tidak bertanggung jawab. Bahkan dalam praktik, kita pun kadang tidak menyadari melakukan penyimpangan dalam penggunaaannya.

Entah kenapa kalimat insya Allah sekarang ini dijadikan tameng keeengganan kita untuk tidak menepati janji. Kadang kalimat ini dijadikan legitimasi kemasalan kita ketika ditagih janji. Seakan-akan kalimat ini begitu remeh dan bisa dipermainkan begitu saja. Padahal dengan menggunakan kalimat ini, sama saja kita bermain-main dengan nama Tuhan Sang Khaliq.

Pernah suatu ketika, seseorang diminta untuk menghadiri suatu acara. Oleh orang yang menerima undangan, dijawab dengan “Insya Allah, saya datang”. Namun, dibalas dengan ucapan, “Jangan Insya Allah, saya ingin kepastian. Kedatangan anda sangat diharapkan.” Inilah persepsi sesat yang telah beredar bak virus di masyarakat pada umumnya. Kalimat ini menjadi simbolisasi ketidakpastian kita dalam berjanji.

Di lain kasus, seseorang berjanji tentang sesuatu. Ketika ditagih janji tersebut, yang bersangkutan malah menjawab, “saya kan bilang Insya Allah…”. Kalimat itu digunakan untuk menutupi keengganan kita melakukan sesuatu. Sebegitu salahkah persepsi kita dalam memahami kalimat ini, sehingga orang menjadi pesimis dan tak yakin ketika mendengar kalimat ini? Na’udzubillahi min dzalik!

Seharusnya kalimat ini dijadikan motivasi dan pendorong, agar kita melakukan pekerjaan dengan sebaik-baiknya. Hal ini disebabkan, kita telah melibatkan Allah dalam segala usaha yang kita buat. Dan pada akhirnya, Allah yang menentukan hasil akhir dari usaha kita. Dalam surat al-Kahfi [18] ayat 23-24, telah dijelaskan jangan sekali-kali kita mengatakan ‘akan kukerjakan ini besok’, kecuali dengan menyebut ‘insya Allah’.

 

Epilog

Marilah kita memperbaiki pemahaman masyarakat dalam pemakaian kalimat Insya Allah. Jangan sampai generasi penerus kita semakin salah persepsi dalam penggunaannya. Jangan pula kita merusak sendiri pemakaiannya dalam praktik keseharian kita. Kalau misalnya di awal kita memang tidak bisa menepati sebuah janji, bukankah lebih baik kita berkata terus terang. Katakan dengan sopan bahwa kita tidak bisa memenuhi janji tersebut karena suatu sebab. Ingat, kalimat Insya Allah bukan untuk mewakili kemalasan kita menghindari janji. Bukan pula untuk tidak menepati janji sama sekali. Hal ini sama saja kita mengolok-olok Tuhan.

Jadikan kalimat Insya Allah sebagai wujud kerendahan diri kita sebagai seorang manusia yang tidak mempunyai daya. Namun, hal yang perlu kita tanamkan, kita harus tetap berusaha memenuhi janji yang telah kita buat. Sehingga pada akhir usaha, apabila tidak sesuai dengan apa yang kita inginkan, maka memang Allah belum menghendaki atau Allah belum mengizinkan.

Wallâhu a’lamu bi ash-shawâb.

Leave a Comment

Your email address will not be published.