Kuliah Umum FEBI Ungkap Religiositas

Etika telah menjadi hal yang semakin penting dalam melakukan bisnis, khususnya sejak kebangkrutan berbagai perusahaan di dunia karena perbuatan yang tidak etis dalam praktek bisnis.

Hal itu disampaikan oleh Dr. Zaki Mubarak, SE, M.Si saat menyampaikan Kuliah Umum dalam rangka pembukaan perkuliahan semester genap Tahun Akademik 2019/2020, Senin (20/01) di Auditorium Mastur Jahri UIN Antasari Banjarmasin.

Dalam paparannya, Dosen FEBI UIN Antasari itu menyampaikan hasil temuan penelitiannya pada mahasiswa akuntansi di Indonesia. Ia menemukan, religiositas (kesalehan) intrinsik dan internal locus of control memiliki pengaruh positif terhadap pengambilan keputusan etis (ethical recognition dan ethical intention).

“Kemampuan mahasiswa untuk mengenali masalah etis berpengaruh terhadap kemampuan ethical judgement. Dan ethical judgement mahasiswa akuntansi di Indonesia berpengaruh terhadap ethical intention mereka,” ujar Zaki.

Menariknya, tambah doktor jebolan Victoria University itu, mahasiswi akuntansi memiliki tingkat kesalehan intrinsik yang lebih tinggi dibandingkan dengan mahasiswa akuntansi. Sementara mahasiswa akuntansi memiliki tingkat pengaruh teman yang lebih tinggi daripada mahasiswi akuntansi.

Sejalan dengan tema Kuliah Umum, Dekan FEBI Dr. H. Fathurrahman Azhari, M.HI dalam sambutannya menekankan pentingnya aspek kesalehan bagi seluruh civitas academica FEBI. Menurut Fathurrahman, kesalehan sejalan dengan visi FEBI. Kesalehan identik dengan akhlak yang merupakan identitas seorang muslim.

Oleh karena itu, menurut pakar Ushul Fiqih itu, kasus-kasus yang menciderai kesalehan adalah hal yang memalukan dan harus ditindak sesuai dengan aturan yang berlaku.

Agenda Fakultas

Selain itu, Dekan juga menyampaikan beberapa agenda yang dihadapi oleh fakultas pada tahun 2020. Agenda itu terdiri atas visitasi, reakreditasi, dan penambahan prodi-prodi di lingkungan FEBI.

“Tahun ini kita akan mengajukan akreditasi Program Studi Ekonomi Syariah. Sembari menunggu visitasi lapangan untuk Prodi Asuransi Syariah dan Prodi Perbankan Syariah,” tukas Dekan.

Untuk penambahan prodi, Dekan menyampaikan bahwa saat ini FEBI sedang menyusun kelengkapan syarat untuk membuka Prodi Akuntasi Syariah dan Prodi Manajemen Bisnis Syariah.

Dekan mengajak seluruh keluarga besar FEBI dapat mendukung kesuksesan agenda-agenda besar itu. (MHM)

FEBI Menuju Fakultas Hijau

Besarnya dampak penggunaan kertas dan tinta terhadap keberlanjutan lingkungan menjadi salah satu perhatian pimpinan FEBI. Salah satu langkah nyata perhatian itu adalah rencana FEBI mulai menerapkan kebijakan paperless office, yakni lingkungan kerja yang menghilangkan atau mengurangi secara signifikan penggunaan kertas.

Hal itu terungkap dalam Tea Morning yang dihadiri oleh unsur pimpinan FEBI, Selasa (21/01) di Ruang Rapat Dekan. Agenda rutin itu menjadi ajang pimpinan untuk mengevaluasi program kerja FEBI.

Dekan FEBI Dr. H. Fathurrahman Azhari M.HI menekankan, kebijakan paperless office ini akan dilakukan secara bertahap. Agar berjalan efektif, tentu diperlukan sosialisasi kepada mahasiswa, dosen dan pihak terkait.

“Semester depan kita menargetkan dapat menerapkan kebijakan ini secara penuh. Saat ini kita sudah mulai melakukan penyimpanan data, pengumuman dan hal terkait lain melalui format elektronik. Ini sebagai tindak lanjut arahan Dekan,” ungkap Wakil Dekan Bidang Akademik dan Kelembagaan Dr. Syaugi Mubarak Seff, M.A. (MHM)

FEBI Mengadakan Studium Generale Semester Ganjil TA. 2019/2020

Kamis, 22 Agustus 2019

Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam UIN Antasari Banjarmasin mengadakan Studium Generale Semester Ganjil Tahun Akademik 2019-2020. Dengan mengundang pembicara dari Pascasarjana UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta, Bapak Najib Kailani, Ph.D., acara berlangsung khidmat dan penuh sesak oleh mahasiswa. Bapak Najib Kailani menyampaikan perihal salah satu bagian dari Disertasi beliau, dengan tema “The Economic Theology of Urban Muslims in Contemporary Indonesia”, pak Najib menggugah pemikiran dan alam ide dari seluruh civitas akademika Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam UIN Antasari Banjarmasin mengenai antropologi ekonomi masyarakat. Hal ini menjadi batu loncatan baru dalam memahami ekonomi islam.

FEBI Mengadakan Seminar Jurusan 2018

Banjarmasin, 30 Oktober 2018

Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam UIN Antasari Banjarmasin mengadakan kegiatan Seminar Jurusan Tahun 2018. Bertempat di Aula Zafri Zam-zam Lantai 3 Gedung Rektorat Komplek UIN Antasari Banjarmasin, acara ini dihadiri oleh sekitar 150 orang mahasiswa Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam. Acara yang dibuat dengan bekerjasama dengan Bank Indonesia dan Otoritas Jasa Keuangan Regional 9 Kalimantan ini bertemakan “Nilai Tukar Rupiah dan Kondisi Perekonomian Indonesia Saat Ini’. Acara ini sengaja dibuat bukan hanya sebagai tugas yang harus dilaksanakan oleh jurusan-jurusan, namun juga sebagai jawaban ilmiah mengenai permasalahan nilai tukar rupiah yang membuat masyarakat khususnya mahasiswa resah. Acara ini adalah acara gabungan dari semua jurusan yang ada di Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam, yaitu Ekonomi Syariah, Perbankan Syariah, Asuransi Syariah, dan Diploma Perbankan Syariah.

Diharapkan dengan adanya acara ini, maka mahasiswa-mahasiswa UIN Antasari Banjarmasin, khususnya Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam paham dan mengerti apa dan bagaimana peristiwa yang sebenarnya terjadi tentang Perekonomian Indonesia saat ini.

BI Bekerjasama Mengadakan ToT dengan FEBI

Banjarmasin, 24-25 Oktober 2018

Bertempat di Aula Zafri Zam-zam Lantai 3 Gedung Rektorat UIN Antasari Banjarmasin, Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam UIN Antasari Banjarmasin mengadakan kegiatan Training of Trainer Modul Ekonomi dan Keuangan Syariah (Zakat, Wakaf, dan Usaha Mikro Islam) dengan bekerjasama dengan Bank Indonesia Perwakilan Kalimantan Selatan. Dengan dihadiri oleh 40 orang dosen di lingkungan UIN Antasari Banjarmasin dan 40 orang undangan Bank Indonesia, acara yang diadakan selama dua hari ini memberikan banyak pengetahuan dan informasi mendalam terkait ekonomi dan sistem keuangan syariah. Diharapkan dengan diadakannya acara ini, akan banyak lahir ahli keuangan dan ekonomi syariah di tengah masyarakat yang mampu untuk memberikan pengetahuan secara jelas dan gamblang kepada masyarakat mengenai keuangan syariah. Acara ini diisi dengan keynote speech oleh Kepala Perwakilan Bank Indonesia Kalimantan Selatan bapak Herawanto, dan dengan narasumber yang handal di bidangnya masing-masing yaitu, Bapak Cecep M. Hakim, Ibu Dr. Dian Masyita, dan Bapak Dr. Raditya Sukmana.

FEBI dan Alumni PS Mengadakan Seminar Kewirausahaan

Banjarmasin, 20 September 2018

Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam UIN Antasari Banjarmasin bekerjasama dengan Alumni Program Studi Perbankan Syariah, mengadakan Seminar Kewirausahaan tahun 2018. Seminar dengan tema “Optimalisasi Potensi Wirausaha dalam Era Digital Zaman Now” ini, mengundang tiga orang pemateri yang berbeda bidang keahlian, mereka adalah Bapak H. Adam Nugraha Wiradhana, S.AB., yang membawakan materi tentang Digital Media dan Netpreneurship, bapak Joko Santoso, S.KM., LDED, yang membawakan materi tentang Mengoptimalkan Potensi Wirausaha Keluarga dengan HalalMart, dan Bapak H. Haris Faulidi Asnawi, Lc., MSI, yang membawakan materi tentang Etika Bisnis Zaman Now.

Seminar yang diadakan pada Aula Asywadie Syukur di lantai dua gedung Pusat Sumber Belajar (PSB) ini dihadiri oleh 100 orang mahasiswa sebagai peserta kegiatan. Diharapkan kegiatan tahunan ini dapat memberikan wawasan yang luas dan mendalam mengenai kewirausahaan.