Ekosistem Keuangan Berdaya Saing

Dekan FEBI Fathurrahman Azhari (paling kiri) mengikuti pertemuan tahhunan Industri Jasa Keuangan 2020 yang dilaksanakn OJK, Selasa (04/02) di Banjarmasin

Menurut data, kinerja industri keuangan di Kalsel sudah sangat baik pada tahun lalu. Padahal terdapat berbagai macam kendala dan tantangan. 

Hal ini terungkap pada pertemuan tahunan Industri Jasa Keuangan 2020 yang dihelat Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Regional IX Kalimantan, Selasa (04/02) di Banjarmasin.

Mengusung tema Ekosistem Keuangan Berdaya Saing untuk Pertumbuhan Berkualitas, pertemuan tidak hanya menyampaikan laporan kinerja jasa keuangan namun juga kebijakan strategis lainnya. Di antaranya, kebijakan OJK untuk mendorong perluasan dan pemanfaatan instrumen pembiayaan yang lebih variatif, sebagai alternatif pembiayaan proyek infrastruktur strategis di Indonesia.

Ketua Dewan Audit OJK Ahmad Hidayat mengungkapkan, tahun 2020 ini kinerja industri keuangan masih memiliki peluang pertumbuhan yang baik dengan adanya program pembangunan infrastruktur untuk bisa dengan cepat menghubungkan konektivitas antar daerah dan hilirisasi industri, yang tentunya bisa menumbuhkan UMKM guna mendukung pembangunan tersebut.

“Kami akan mendorong hadirnya berbagai macam industri dan meningkatkan pertumbuhan ekonomi di daerah,” ujar Hidayat.

Dekan FEBI Dr H Fathurrahman Azhari MHI yang turut diundang pada kegiatan tersebut, menegaskan pentingnya kegiatan untuk meningkatkan sinergitas dan kerjasama dalam meningkatkan ekosistem industri jasa keuangan, terutama bagi daerah di Kalimantan.

“Kita mengapresiasi kegiatan ini. Semoga tantangan dan peluang yang dihadapi ekosistem industri jasa keuangan dapat disikapi dengan tepat,” pungkas Fathurrahman. (MHM)