Generasi Bilah Lidi yang Hilang (1)

Oleh: Dr. Sukarni, M.Ag (Dekan FEBI)

Mungkin hanya saya yang mengalaminya. Dalam forum diskusi kelas sebagai bagian dari metode pebelajaran yang diharapkan melatih public speaking dan membuka wawasan, saya agak jengkel. Tetapi, saya pikir ini mungkin akibat  saya juga, saya dosen mereka, mereka adalah murid saya. Maka, akhirnya saya menggerutu pada diri saya sendiri dalam renungan yang agak panjang. Apa pasal. Saat diberi tugas membuat makalah, mahasiswa dengan mudah dapat copy paste dari google. Ini memang biasa. Mesin pencari informasi saat ini sangat canggih. Hampir sempurna, kecerdasan buatan sudah merajai kehidupan. Jika era media sosial sering disebut sebagai penyebab hilangnya kepakaran (the death  of exepertise), era kecerdasan buatan  (artificial intelligence/AI) bisa jadi menjadi awal dari babak perpindahan kepakaran dari manusia ke mesin.

Namun, kejengkelan itu kemudian tidak terobati, malah bertambah parah  saat diskusi sebagai salah satu metode pembelajaran berlangsung. Waktu dipersilahkan bertanya kepada kelompok yang tidak  bertugas presentasi, kelompok presenter  dengan kelincahan jemari mengetik semua pertanyaan dengan tujuan mencari jawaban dari google. Oalaaah… jawaban pertanyaan itu memang mereka temukan dan kemudian dibaca, kadang terbata-bata, dengan intonasi yang menunjukkan bahwa si pembaca kurang mengerti apa maksudnya. Dalam pikiran saya, ini gara-gara ketergantungan yang sangat akut (seperti  penyakit) terhadap google. Seakan kehidupan perguruan tinggi  tanpa google bagaikan manusia tanpa jantung. Dulu, saat masuk S1, tahun 1985, saya masih ingat pernyataan dosen-dosen “perpustakaan adalah jantung perguruan tinggi”. Ternyata semuanya berubah.

Saya kemudian teringat dengan kisah Laskar Pelangi yang bukunya terbit tahun 2005 dan tamat saya baca sebelum diangkat menjadi film layar lebar.  Buku yang berkisah tentang kesederhanaan lembaga pendidikan dengan segala dealiktika dan romantikanya mampu mengungguli prestasi institusi sekolah modern saat itu.

Apa sesungguhnya yang ada dalam lembaga pendidikan yang diasuh oleh Pak Harfan sehingga menginspirasi semua muridnya yang hanya “pas pasan”  menjadi gemilang. Saya menyimpulkan, Pak Harfan sang Kepala Sekolah,  Dewan Guru, dan murid-muridnya adalah generasi bilah lidi.  Mereka belajar memahami ilmu dan kehidupan melalui proses layaknya kita berhitung menggunakan bilah lidi dan bukan mesin kalkulator.

Mahar sebagai anak cerdas yang senang mendengarkan lagu melalui radio dengan battery suak (powernya lemah) berusaha sekuat tenaga agar radionya tetap dapat menghidangkan lagu melalui dua cara: menjemur battery di terik matahari agar powernya bertambah dan membawa radionya ke atas pohon agar signalnya menguat.

Sebagai murid di SD Muhammadiyah Gantong Bangka Belitung yang punya ketertarikan pada seni. Mahar adalah ‘otak’ di balik kesuksesan siswa-siswa sekolah yang hampir roboh itu dalam memenangkan karnaval seni antar sekolah dasar di Belitung. Ia membuat konsep pagelaran yang unik dan kostum yang menarik. Dengan memanfaatkan material dari dedaunan yang mudah ditemui di sekitar mereka, anak-anak ini berhasil keluar sebagai juara pertama.

Satu hal yang sangat inspiratif  dari Mahar, dia membuatkan kalung dari buah aren segar untuk semua teman-temanya agar berjoget semakin tangkas dan lucu. Pada hal, dan ini yang sangat cerdas dan sekaligus  menggelikan, buah aren yang masih hijau mengeluarkan getah dan dapat menyebabkan gatal-gatal saat terkena kulit. “Pasukan” Mahar dapat tampil berjoget dengan penuh semangat, bukan hanya sebuah kebetulan, tetapi juga sebagai cara mengusir gatal akibat buah aren yang mengenai kulit mereka.

Saya membayangkan jika mahasiswa kita merenungkan dan merefleksikan tiga kecerdasan Mahar (menjemur battery, membawa pesawat radio ke atas pohon, dan membuat kalung/aksesoris dari buah aren), mungkin mereka akan berdiskusi dengan kemampuan kreatif artikulasi akademik  dan public speaking yang lebih baik, penuh percaya diri. (Bersambung).

 

 

 

Leave a Comment

Your email address will not be published.